"> Nyambung Watang Putung – Bijak Jawa

Nyambung Watang Putung

Menyambung galah yang patah, begitulah terjemahan unen-unen yang menjadi judul tulisan di atas.
Kenapa Sampeyan mudah putus asa? Karena Sampeyan sering merasa menanggung beban hidup ini sendirian saja. Kenapa Sampeyan merasa sendiri? Karena Sampeyan kurang waktu untuk silaturahmi. Kenapa Sampeyan kurang waktu untuk silaturahmi? Karena hati Sampeyan terlalu diliputi perasaan benci. Bisa benci pada liyan. Bisa juga benci pada diri sendiri. Kenapa hati Sampeyan bisa dikuasai rasa benci? Karena terlalu gampang menilai sesuatu dari sudut pandang Sampeyan sendiri.


Sambunglah silaturahmi! Dan setelah itu silakan Sampeyan niteni. Nanti alam akan menunjukkan bahwa mereka yang gampang mutung adalah mereka yang kurang srawung.

Dan lihatlah satu kenyataan buruk lagi: wong-wong sing kurang srawung alias kurang silaturahmi kuwi mesthi senengane maido lan ngrasani. Jan, kuwi penyakit sing nenulari lan nggegirisi. Yen diumbar mesthi ngrusak katentreman. Mulane ayo bebarengan disingkiri.

One thought on “Nyambung Watang Putung

Tinggalkan Komentar:

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Tekait